Soft Bondage Dengan Tante Ingga


Tidak lama setelah kejadian sama Tante Ingga malam itu. Saya pun memutuskan pindah dari rumahnya dan tinggal di kost untuk menghindari Om dan Anak-anak mereka. Tapi sesekali juga Tante Ingga mengundang saya untuk pulang makan malam bareng. Setelah makan malam bareng, tentu kami melakukan aktivitas utama di dalam kamarnya. Tapi lama-kelamaan kami mulai takut menimbulkan kecurigaan pada Om dan anak-anak, maka kami pun memutuskan untuk berkencan di luar aja.

Kami pernah kencan di berbagai hotel, dari yang biasa hingga yang berbintang. Dari berbagai kencan yang pernah kami jalani, diantaranya ada salah satu yang saya anggap paling seru.

Kejadian itu terjadi setelah saya lulus kuliah dan sudah mulai kerja. Ketika hari sabtu itu saya kerja setengah hari, dan telah berjanji sama Tante Ingga untuk bertemu di malam hari. Berarti saya masih mempunyai waktu setengah hari untuk menemani pacar saya. saya singkat saja! Karena malas pulang ganti baju, saya pun kencan dengan tetap memakai kameja kerja saya. Saya menjemput pacar saya di kostnya, lalu kami pun berangkat jalan-jalan ke mall, nonton bioskop, dan makan malam. Setelah itu saya langsung mengantari dia pulang. Setiba di parkir kostnya, kami pun sempat mesra-mesra bentar. Setelah puas saya pun pamitan: “sayang, udah ya! saya pulang dulu ya!”, sambil memberikan ciuman dijidatnya.

Lalu dia memegang tangan saya sambil bertanya: “apa mau mampir bentar?”.

“kayaknya gak usah deh, soalnya aku capek banget!” tolak saya halus.
“jangan-jangan kamu ada kencan ya?” tanya dia.
“kok tau!” pancing saya.
“nggak lah sayang, saya benaran capek banget dan pengen pulang istirahat” jelas saya.

“bentar aja kok, paling entar saya pijitin deh” mohonnya.

Hati saya mulai berpikir: gimana ya? Malam ini ada 2 wanita yang memerlukan saya. Yang satu Tante Ingga, dan yang satu lagi Pacar saya, mana yang harus saya pilih? Kalau pilih Tante berarti ngecewain pacar saya. Kalau pilih pacar maka Tante Ingga kecewa, apa lagi sudah janjian samanya.

Bingung! Satu-satunya cara adalah saya harus melayani mereka berdua. Tapi apa saya sanggup melayani 2 wanita dalam semalam? Apa saya masih bisa tetap jaga kualitas permainan saya? Saya coba melirik kearah jam, tenyata sudah jam 07.00 malam. Saya janji ketemuan Tante Ingga pada jam 08.00 malam, apa sempat? Lalu saya pun memutuskan barmain kilat sama pacar saya. Tanpa basa-basi saya mengikuti Pacar saya ke kamar kostnya. Setelah masuk kamar, saya langsung memeluk dia dan mulai melakukan pemanasan(fore-play).

“sayang, katanya capek! Tapi kok jadi agresif?” sindirannya.

Saya jawab dalam hati: “iya….yalah! saya kan masih ada ronde 2, makanya harus cepat”.

Malam itu pacar saya aktif banget(horny), dan banyak maunya. Karena takut kehabissan tenaga buat ronde 2, makanya saya pun pasrah, dan membiarkannya ambil kendali. Soal detail permainan saya sama pacar di skip saja! Soalnya kagak special amat, Cuma dari 250cc naik jadi 500cc doank. ^_^! Setelah memuaskan dia, saya pun coba istirahat sebentar lalu siap pamit. Pacar saya masih berbaring bugil diatas ranjang, dengan wajahnya yang terlihat begitu puas.

Saya balik ke mobil, lalu melirik kearah jam. Yak…ampun! Ternyata sudah jam 08.20, jadi kami melakukannya hampir satu setengah jam, dan saya sekarang sudah telat. Saya berpikir apa masih sempat? Soalnya Tante Ingga kagak boleh pulang larut, karena si bungsu harus di tidurin sama Mamanya. Apa lagi kalau si bungsu lapor ke Papanya, bisa dicurigai nih. Saya mikir bentar, lalu memutuskan membatalkan pertemuan saja. Disaat itu HP saya pun berbunyi, ternyata panggilan dari Tante Ingga, lalu saya pun angkat.

“allow….!” Sapa saya.
“Wan, kamu dimana? Kok belum datang?” Tanya Tante Ingga tidak sabar.
“aku lagi di jalam nih Tante” jawab saya.
“masih lama ya?” Tanya dia.
“iya sih, kayaknya kagak sempat nih” jawab saya.
“kita cancel aja ya!” lanjut saya.
“huh? Aku sudah capek tunggu nih!” balasnya.
“kamu cepatan deh! Aku tungguin” lanjutnya.
“tapi Tante kan gak boleh pulang larut, entar si bungsu ngambek” balas saya.

Tante Ingga terdiam. Dia memang sangat sayang pada si bungsu, makanya si bungsu juga nempel banget sama Mamanya.

“Tante, cancel aja ya?” saya coba mengyakinkan.

Kami terdiam, lalu teleponnya pun terputus begitu saja. Saya tau dia pasti kecewa banget, tapi apa boleh buat. Saya pun putar arah, menuju kearah kost saya. Sekitar 5 menit kemudian, ketika saya sudah hampir tiba di kost, Tante Ingga menelpon.

“halo! Wan , gak perlu cancel, si bungsu sudah tidur” katanya semangat.

“jadi aku mutusin bermalam di hotel, lalu besok pulangnya pagi-pagi!” lanjutnya.

“bermalam di hotel? Tapi kalau Om nelpon rumah gimana?” Tanya saya.

“aku sudah pesan sama pembantu bahwa aku ada urusan, dan Om lagi keluar negeri gak mungkin nelpon” jawabnya.

Kalau Om saya keluar negeri, memang gak bakalan nelpon malam-malam. Apa boleh buat, jadi saya pun menuruti kemauannya.

“ok deh! Aku berangkat sekarang” jawab saya.

“kalau gini aku tunggu ya, sayang!” balas Tante Ingga semangat.

Dia bilang sayang? Selama ini Tante Ingga tak pernah meminta saya untuk memanggilnya sayang, atau Ingga saja. Rasanya dia nyaman saja kalau saya panggil dia Tante. Apa mungkin karena saya keponakannya makanya dia terasa saya lebih spesial. Who care?

Padahal saya sudah capek putar-putar, tapi janji tetaplah janji, maka saya pun langsung putar arah menuju ke lokasi hotel. Saya bahkan gak sempat pulang ganti baju, karena kagak enak kalau di suruh tunggu lebih lama. Saat itu jam menuju pukul 08.30 malam. Dengan tubuh yang capek, jalan yang macet (soalnya hujan), semangat saya pun mulai menghilang. Ternyata melayani 2 wanita dalam semalam tidak gampang. Saya nyalain radio, dan ada DJ yang lagi menginformasikan sebuah berita pemerkosaan. Seketika otak saya pun muncul sebuah ide cemerlang. Gimana kalau saya ajak dia main pemerkosaan saja? He….he….! kayaknya seru deh. Dengan semangat, saya pun melaju. Di tengah perjalanan saya mampir ke sebuah mini-mart, dengan maksud untuk membeli energy-drink buat mengisi stamina, permen karet mint buat wangi-wangi, dan kondom tentu buat jaga-jaga. Setelah mendapatkan 3 barang tersebut, saya coba muter-muter di dalam mini-mart. Di raknya saya menemukan minyak zaitun, tali terbuat dari bahan kain sepertinya tali untuk daster atau untuk ikatpinggang, scraft yang biasa seperti dipakai tante Ingga.

Saya pun berpikir mungkin barang-barang ini bisa dipakai dalam permainan. Jadi saya pun mengambil minyak zaitun, tali daster dan scraft. Saya membawa semua barang itu kekonter bayaran. Penjaga konter tampakl penasaran, kenapa saya beli barang-barang itu? Setelah keluar dari mini-mart, saya pun lanjutin perjalanan ke hotel. Setiba di hotel, saya memakirkan mobil, lalu langsung menuju lobby. Di lobby hotel saya pun menelpon Tante Ingga buat beri tahunya seolah saya gak bisa datang. Setalah mengangkat telpon, Tante Ingga pun langsung bertanya: “Wan, kamu di mana?”.

“um…! Tante, kayaknya, aku gak bisa datang deh” jawab saya pura-pura.
“soalnya mobil saya mogok di jalan” lanjut saya.
“huh…! Jangan bercanda Wan, aku capek nungguin nih!” jawabnya tegas
“serius Tante, mobil aku mogok di tengah jalan” balas saya.
“kamu kan bisa naik taxi, Wan” mohonnya.
“gak bisa, Tante! Aku lagi nunggu towing car” balas saya.
“kita cancel aja ya! Soalnya aku juga sudah capek” lanjut saya.
“kamu gak ada niat ya, Wan? Tanyanya marah.
“enggak tuh Tante, tapi lain kali aja ya!” balas saya.

Tante Ingga terdiam, lalu berkata: “aku kecewa sama kamu, Wan!”. Teleponnya pun terputus.

Saya sadar Tante Ingga pasti marah besar, tapi apa boleh buat. Demi efek permainan yang nyata, saya harus mengyakinkan dia bahwa saya gak bakalan datang. Setelah mengyakinkan dia, saya pun bergegas menuju ke kamar. Didepan pintu kamar, saya pun berpikir gimana cara agar membuatnya kaget, dan percaya lagi dirampok dan mau diperkosa. Siasat saya adalah: pertama saya mengetuk pintu, lalu ketika Tante Ingga buka pintu dan keluar, saya langsung menutup kepalanya pakai jaket saya, lalu berpura-pura mau merampok dan perkosa. Dan ternyata siasat itu pun berjalan dengan lancar, sesuai rencana. Tante Ingga keluar dari kamar, dan saya langsung menutupi kepalanya dengan jaket. Dia langsung syok dan berteriak, saya pun langsung menutupi mulutnya dan mencekik lehernya dengan lengan. Lalu saya mendorongnya masuk kembali ke kamar, sambil mengancamnya: “jangan berteriak atau saya bunuh!”. Saya menutup kembali pintu lalu mematikan lampu kamar. Kamar itu jadi gelap, dan hanya menyisakan lampu samping ranjang yang remang-remang. Tubuh Tante Ingga gemetaran dan
dia terus memohon: “jangan sakiti saya! Saya kasih loe uang!”.

TANTE INGGA DALAM KEADAAN TERIKAT DI SUDUT KAMAR

TANTE INGGA DALAM KEADAAN TERIKAT DI SUDUT KAMAR

Saya membawanya ke sudut kamar, sambil menyuruhnya diam. Saya mengancamnya kalau sampai melihat wajah saya, akan langsung saya bunuh. Tante Ingga menurutinya dan menutupi matanya erat-erat, lalu saya pun mulai beraksi. Pertama-tama saya mengikat tangan dan kakinya dengan tali daster yang saya beli, lalu saya mengangkat jaket yang menutupi kepalanya. Sambil menyuruhnya merem, saya pun mengikatkan scraft satin ke matanya begitu juga mulutnya saya ikat dengan bahan yang sama. Selama ini Tante Ingga terus terdiam, dan menuruti permintaan saya. Ketika saya lagi coba mengikatkan tangannya dalam keadaan berdiri di sudut kamar, dengan mendadak dia bertanya: “mmmpphh…in…I Awan…mmmpphh ya…? Dengan suara yang tidak jelas akibat mulut tante Ingga di ikat scraf.

“mmmpphhh…Wan…, jangan mmmpph takutin tante..mmpphh!” lanjutnya.
“emang siapa Awan?” saya pura-pura gak tau.

Lalu saya menyuruhnya untuk diam. Hati saya berpikir: kok bisa ketahuan ya? Apa akting saya kurang bagus? Mungkin saya memang gak berbakat jadi orang jahat sih. Setelah selesai mengikatnya, saya berdiri dan berpura-pura mengeluarkan suara seolah lagi mengacak-acak kamar. Setelah itu saya coba melepaskan perhiasan Tante Ingga, dan sambil meraba-raba tubuhnya. Dia terus memohon: “jangan! Saya kasih loe uang, tolong lepasin saya!”.

“kita kan bisa bersenang-senang dulu” rayuan saya.
“bukannya loe juga lagi selingkuh?” lanjut saya.

Setelah melepaskan perhiasannya, saya pun mulai memasukan tangan saya ke dalam BH-nya yang berwarna putih dan berenda, dan memeras susunya yang kencang. Lalu saya coba menurunkan rok (ro mini selutut yang berwarna hitam). Awalnya saya mau pakai cara robek, tapi berhubung rok mininya itu tampaknya sangat mahal dan takut menyakiti Tante Ingga, maka saya pun membukanya dengan cara biasa. Karena tangannya diikat, maka gaun itu gak bisa dilepas, jadi saya Cuma bisa menaikannya keatas. Lalu saya menurunkan BH Tante Ingga , lalu mulai memeras dan menghisap susunya. Tanpa sadar Tante Ingga pun mengeluarkan suara nikmat. Sambil menghisap susunya saya menarik BH-nya sekuat tenaga, dan BH-nya pun terlepas. Diatas sana terdengar suara jeritan kesakitannya yang tertahan.

TANTE INGGA PASRAH DALAM KEADAAN TERIKAT

TANTE INGGA PASRAH DALAM KEADAAN TERIKAT

Saya mengangkat dagunya, dan mulai mencium bibirnya, lalu memasukan lidah kemulutnya. Tangan saya mulai sambil menekan-nekan Vagina(V)nya yang masih dibalut celana dalam(CD) warna hitam. Sekarang Tante Ingga terasa lebih tenang, dan lebih menikmatinya. Walau dia masih sesekali memohon “jangan”, tapi suaranya malah terdengar seperti lagi merayu. Di bawah sana, saya bisa merasakan CD-nya sudah mulai basah. Saya coba membuka CD-nya, dan memasukan jari saya. Mendadak bibir saya di gigitnya, dan pahanya pun langsung menutup rapat. Saya langsung berhenti, dan menjerit kesakitan: “argh….h!”.

“ah….! Jangan!” mohonnya dengan nada rayu.

Maksud Tante Ingga mungkin mau lebih extreme lagi, saya pun tidak mau kalah. Saya langsung berdiri lalu melepaskan celana beserta CD saya. Setalah memasang pelindung(kondom) pada Penis(P), saya pun langsung melorotin CD-nya, dan membuka pahanya lebar-lebar. Saya mamasukan jari saya ke dalam V-nya, dan mengaduknya dengan keras. Dia pun langsung menjerit kegirangan, lalu saya menempelkan bibir saya yang masih berdarah ke mulutnya. Tak lama kemudian V-nya pun jadi basah. Saya mengangkat pahanya, dan melap V-nya yang basah dengan CD-nya yang tadi saya lorotin. Setelah V-nya di lap bersih, saya pun mulai menjilati dan mentusuk-tusuk V-nya dengan lidah saya. Tante Ingga terus menjerit dan pura-pura minta ampun: “ttoolong…! Jangan…! Ah…!”. Saya mengambil BH-nya dan memasukin kedalam mulutnya. Sambil menjilati V-nya, tangan saya terus memeras susunya yang putih mulus. Diatas sana Tante Ingga hanya bisa menjerit dan sambil mengigit BH-nya. Karena posisinya terikat dipinggir ranjang, maka Tante Ingga pun mulai terasa tidak nyaman.

MMMPPHH....MULUT TANTE INGGA DI SUMPAL CELANA DALAMNYA SENDIRI

MMMPPHH….MULUT TANTE INGGA DI SUMPAL CELANA DALAMNYA SENDIRI

“ah…! Punggung saya pegel” keluhnya.

Saya pun lepasin tangannya dari bingkai ranjang. Lalu Tante Ingga pun tergeletak begitu saja di atas lantai kamar dengan tangan dan kakinya yang masih terikat. Dimulutnya masih terus pura-pura memohon ampun, saya pun berdiri sambil menakutinya.

“kenapa, masih kurang panas?” kata saya keras.
“ok, akan saya kencingin!” lanjut saya.

Gambar

TANTE INGGA TERIKAT DI LANTAI

Lalu saya mengambil minyak zaitun, dan menuangkan ke badannya. Tante Ingga sempat kaget, tapi sesaat kemudian dia pun menyadari cairan itu bukan air kencing, melainkan minyak zaitun. Saya menuangkan seluruh isi botol minyak zaitun, jadi sekarang lantai dan seluruh badan Tante Ingga telah jadi licin mengkilap. Saya membuka semua pakaian saya dan coba menangkapnya. Tubuhnya benar-benar jadi sangat licin dan susah di tangkap. Dia pun sengaja terus bergerak bagaikan seekor belut. Akhirnya saya pun berhasil menangkapnya dari belakang. Kedua tangan saya memeluknya dengan erat, dan kedua kaki saya menyilang ke depan untuk mengunci kakinya. Jadi sekarang P saya pun berada tepat di antara pahanya. Dengan pelan, saya membalik dan menghadapkan badannya ke arah saya. Sekarang dia ada di atas saya, dan saya pun terus memeluknya dengan erat, sambil berusaha menbuka pahanya. Lalu saya memajukan bokong, dan memasukan P saya ke lubang V-nya.

Saya terus mengaduk-aduk di dalam V-nya, dan sambil bermain lidah dengannya, Tante Ingga pun terus mengeluarkan suara nikmat. Karena licin, ikatan cello-tape yang ditangan dan kakinya pun mulai lepas. Tante Ingga mengangkat pahanya ke pinggang saya, dan dia pun mulai ikut bergoyang. Ketika hampir sampai puncak, saya pun bangun dan menaiki di atasnya. Sambil menahan kedua tangannya, saya memasukin P saya ke V-nya lagi, dan mentusuk-tusuk dengan kencang. Diatas sana saya memandang dada besarnya yang lagi bergoyang dengan kencang. Wajah Tante Ingga terlihat bagitu menikmati, dengan sambil mengigit bibir bawahnya, dan mengeluarkan suara yang nikmat. Saya sudah merasa adanya dorongan cairan yang akan keluar. Saya pun mencopot P saya dari V-nya, lalu melepaskan kondom, dan siap-siap menyemprot. Tante Ingga membuka lebar mulutnya, seolah lagi meminta, saya pun membidik ke mulutnya, dan mulai menyemprot. Setelah selesai, saya pun berbaring lemas di sampingnya.

Gambar

TANTE INGGA HISAP KONTOL SAMBIL MENELAN SPERMA YANG TERSISA

Tante Ingga berusaha menelan cairan putih saya, dan sambil melepaskan dasi yang terikat di matanya. Setelah menelan cairan putih saya, dia pun membersihkan sisa cairan di wajahnya. Dia memandang kearah saya, dan saya pun membalasnya dengan senyum, dan dia pun membalas saya dengan senyum puas. Sesaat kemudian Tante Ingga mengajak saya mandi bareng.

“Wan, mandi yuk!” ajakan Tante Ingga.
“aku gak bisa tidur dengan badan lengket dan licin kayak gini” lanjutnya.

Kami berdua mempunyai satu kesamaan, yaitu suka bersih. Kami gak bakalan bisa tidur dengan badan yang berkeringat, jadi kami selalu mengakhiri permainan kami dengan mandi bareng.

Lantai yang di tumpahi minyak zaitun benar-benar licin, dan kami pun dengan susah-payah untuk berdiri. Setelah berdiri, kami bergandeng tangan dan dengan pelan-pelan, kami berjalan menuju kamar mandi. Setelah tiba di kamar mandi, Tante Ingga menyalakan kran air panas untuk mengisi bathtub, dan saya menuangkan sabunnya kedalam. Saya masuk ke dalam bathtub dan berbaring didalam, lalu Tante Ingga pun berbaring di atas saya. Air panas terus mengalir, dan kami pun berbaring santai di dalam bathtub. Sesaat kemudian saya merasa dan bertanya: “Tante, tadi kok tau itu aku?”.

“iya…taulah, ikatan dasi mu kan bolong” jawabnya senyum.
“lagian mana ada yang rampok pakai jas segala” lanjutnya.
“oh… gitu, berarti lain kali aku harus membawa penutup mata dunk” kata saya senyum.
“gak bakalan” balasnya.
“I am not so stupid, sampai termakan trik yang sama 2 kali” lanjutnya.
“berarti lain kali aku harus ganti trik dunk” kata saya.
“aku gak bakalan tertipu lagi” balasnya.

Air dalam bathtub sudah cukup tinggi, Tante Ingga pun mematikan krannya. Dia duduk membelakangi saya, dan meminta saya untuk mengusap punggungnya, lalu saya pun nurut. Sambil mengusap, saya memandangi punggungnya yang begitu putih mulus. Kulit tubuh Tante Ingga memang begitu indah, hampir tidak di temukan adanya bekas luka. Semua ini karena dia berasal dari keluarga yang mampu, dan setelah menikah, dia pun selalu melakukan perawatan tubuh. Memang sungguh beruntung jika bisa selalu menikmati tubuhnya. Ketika saya lagi mengusap tubuhnya, tanpa sadar P saya pun tegak kembali, dan Tante Ingga pun menyadarinya. Dia memegang P saya, sambil mengangkat bokongnya, lalu memasukan P saya kedalam V-nya. Saya pun membaringkan badan saya, sambil menahankan kedua tangan disisi bathtub agar tidak terpleset. Tante Ingga mulai bergoyang nikmat di atas tubuh saya. Bathtub ini tergolong besar, kami pun bisa lebih leluasa bergerak. Setelah puas bergoyang, Tante Ingga pun membalikan badannya dan menghadap ke arah saya.

Dia menurunkan badannya dan bermain lidah sama saya, dengan kedua tangannya menahan di sisi bathtub. Dia terus menggerakan bokongnya, dan terus mentusuk-tusukkan P saya ke dalam V-nya. Kedua dadanya terus menggesek di atas saya, saya pun berusaha menahan agar tidak terpleset. Tante Ingga makin lama makin semangat, gerakannya pun makin kencang. Permainan ini benar-benar dikendalikan olehnya. Beberapa saat kemudian, saya pun terasa kembali dorongan cairan yang hampir semprot keluar.

Gambar

TANTE INGGA TERBARING LEMAS DENGAN SISA SISA SPERMA DI MULUTNYA

“Tante, sudah hampir keluar nih!” kata saya menahan.
“gak apa-apa, semprot aja di dalam!” balasnya.

Sambil menempelkan bibirnya kemulut saya, gerakannya pun makin kencang, dan saya pun sudah tidak tahan. Akhirnya saya pun menyemprot di dalamnya. Walau jumlahnya tidak sebanyak tadi, tapi dia begitu menikmatinya, seolah telah mencapai puncak. Setelah itu Tante Ingga pun berbaring lemas di atas saya, dengan wajah yang sambil senyum puas. Permainan malam itu pun akhirnya selesai. Setelah mandi, kami pun kembali ke ranjang dan tidur dengan pulas. Setelah pagi saya sempat terbangun, dan melihat tante Ingga lagi siap-siap untuk pergi. Lalu saya pun menyapanya: “Tante, kok pagi amat?”.

“met pagi, Wan!” balas Tante Ingga.
“aku mau pulang sebelum anak-anak bangun” lanjutnya.

Setelah semua beres, Tante Ingga pun jalan menuju ke pintu kamar. Sebelum membuka pintu, dia membalikan badannya dan memandang kearah saya.

“Wan, permainan tadi malam benar-benar memuaskan, dan saya senang sekali” katanya sambil senyum puas.
“aku juga, Tante” balas saya dengan senyum.
“aku pergi dulu ya! Dah…!” katanya sambil melambaikan tangan.
“hati-hati di jalan ya!” balas saya.
“ya.., dah!” lanjutnya.

Tante Ingga pun membuka pintu dan pergi. Setelah itu saya pun memutuskan lanjutin tidur saya. Sambil memeramkan mata, saya berpikir: “hebat juga saya, dalam semalam bisa melayani 2 wanita, dan melakukannya sebanyak 3 kali!”

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s